Wisata @ Jogja [4]: Oyo River Body Rafting

Standar

Ini adalah cerita lanjutan dari post Wisata @ Jogja [3]: Pantai Goa Watu Lawang. Kunjungan saya adalah pada 26 Januari 2013 yang lalu.

Setelah makan siang di warung padang dengan menu ikan kuah santan kuning (opor?), maka energi sudah terisi untuk perjalanan selanjutnya.

P1000430

Titik keberangkatan menuju sungai Oyo (sebelum naik ke Jeep).

Wisata Goa Pindul terletak di desa Bejiharjo. Tempat wisata ini cukup terkenal di lingkup nasional. Nah, sangking terkenal dan ramainya, terjadi sengketa (perebutan wilayah dan pengunjung). Di sana ada 3 provider rafting. Saya kebetulan sampai di pos parkir provider Dewa Bejo. Di mana ada mata pencaharian, di situ ada perebutan wilayah.

Pendek cerita. Ada 3 pilihan: Body Rafting di sungai Oyo, wisata Goa Glatik, dan Goa Pindul. Kami mencoba rafting di sungai Oyo terlebih dahulu karena menurut rekomendasi dari pemandu wisata dari Dewa Bejo. Katanya lebih menantang karena debit air lebih deras.

P1000436

Sebelum nyemplung ke sungai Oyo. Pak pemandunya rajin sekali menyuruh kami berfoto.

Kami pun menaiki Jeep melewati jalan offroad menuju lokasi awal body rafting. Apa bedanya body rafting dengan rafting? Body rafting ini kami hanya duduk di atas ban dalam truk, sedangkan rafting sendiri biasanya menggunakan perahu karet.

P1000439

Saling memegang strap ban sebelahnya. Pemandu ada di paling depan dan paling belakang.

 

Air sungai Oyo berwarna keruh, namun tidak bau seperti yang pernah saya alami ketika rafting di Sungai Elo, Magelang akhir tahun 2009. Di kiri kanan, pemandangan tidak terlalu indah, kadang ada sampah kantong plastik yang tersangkut di pohon bambu tumbang di pinggir sungai.

P1000469

Photo Courtesy: Aurelia Claresta Utomo
(Camera Peter R)

 

Sampai di tengah perjalanan, kami dihentikan di suatu tempat yang memiliki air terjun kecil. Mungkin sekitar 4-5 meter saja. Banyak orang mencoba melompat dari papan kayu yang dibuat khusus untuk melompat. Saya tidak mau mencoba. Takut kenapa-kenapa. Saya mau liburan, nggak mau cedera. Hehehe.

Di perhentian itu, ada orang yang menyediakan gorengan dan minuman. Karena baju dan pakaian kami 100% basah, tidak ada kemungkinan kami membawa uang, oleh karena itu pembayaran bisa dilakukan setelah sampai tujuan. Nampaknya pembayaran dengan sistem kepercayaan saja (tentang apa yang dimakan di pemberhentian).

Tak lama, kami sampai (sebutlah hilir sungai) dan kembali ke pos dengan menggunakan Jeep untuk mengambil paket wisata Cave Tubing Pindul.

One response »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s