Wisata @ Jogja [3]: Pantai Goa Watu Lawang

Standar

Beberapa waktu yang lalu dua orang teman mengabarkan kepada saya bahwa mereka (masing-masing tidak saling mengenal) mendapati tulisan saya tentang salah satu restoran di Jogja di blog ini ketika browsing. Hal ini cukup memberi saya motivasi agar saya menulis artikel ini.

Saya mengakui bahwa ada perjalanan yang belum saya dokumentasikan dalam bentuk tulisan. Fotonya sih ada, makanya bisa membantu saya untuk menulis. Sebagai catatan, ini adalah kunjungan saya ke sana pada tanggal 26 Januari 2013. Sudah lama berlalu, namun semoga masih berguna.

P1000418

Petunjuk arah di pohon. Di foto terdapat foto bangunan yang kami lewati menuju pantai.
Photo Courtesy: Aurelia Claresta Utomo (camera Peter R)

Pantai Goa Watu Lawang, ini kali kedua saya ke sana. Pantai ini berada di sisi timur pantai Indrayanti. Dari parkiran mobil di timur Indrayanti, ada jalan ke arah timur, ikuti saja, jalannya agak kecil dan melewati rumah-rumah kecil dan bangunan kosong, persis di sebelah bukit karang, ada belokan ke kanan (selatan).

Tadaaaa… maka sampailah Anda ke Pantai Goa Watu Lawang. Pantai ini saya suka karena bersih dan tidak ada penduduk lokal yang menyewakan payung. Private beach (for free), who can resist?. I can’t.

IMG_3756

Pantai Goa Watu Lawang dan bukit karang di timur pantai. Foto pukul 06:15.
Photo Courtesy: Aurelia Claresta Utomo

Untuk sampai ke sini, saya berkendara dari Paingan, Sleman pukul setengah 4 pagi. Alhasil, sampai pantai pun sudah agak terang, masih pukul 05.16 padahal. Pengennya sih melihat sunrise. Tapi tidak ada sunrise moment pagi itu, cuaca mendung saudara-saudara.

Tapi, ternyata mendung itu bikin asyik. Karena bisa main di pantai tanpa gosong. Horeee…

Nah, rasa penasaran membawa saya untuk menyelidiki, jangan-jangan ada pantai yang lebih indah lagi di sebelah timur. Saya menyusuri pantai yang bersebelahan dengan karang. Di beberapa kesempatan, ombak datang dengan ganasnya. Ketika ombak datang, saya langsung berpegangan dengan dinding karang. Lengah sedikit saja, saya bisa terhempas menabrak dinding karang, dan jatuh ke pantai berbatu yang airnya sepinggang. Tidak akan ada yang nolongin.

DSCN0240

Saya harus melongok melalui dinding karang yang paling menjorok ke laut untuk mengecek apakah ada pantai di timur pantai Goa Watu Lawang. Photo Courtesy: Christian Arif Budiman

Ternyata, setelah berhasil melongok, tidak ada pantai yang bisa dimasuki dari arah utara maupun selatan (menyusur seperti saya). Pantainya terlalu sempit dan belakangnya ada dinding karang. Tidak bisa diduduki sama sekali.

Nah, pasir di Pantai Goa Watu Lawang ini memiliki beberapa bentuk. Ada yang bundar-bundar, serpihan tajam (pecahan kulit kerang), dan ada yang seperti gula palem (palm sugar). Sayangnya, pantai ini belum dibersihkan dari karang-karang kecil (kalau di Bali kan pantainya dibersihkan sama pengelola resort/hotel).

Pukul 07:34 kami beranjak mandi di Kamar Mandi umum dan mencari sarapan. Setelah mencari-cari, akhirnya ketemu warung nasi padang (cukup recommended, mengingat di sekitarnya hanya menjual bakso dan mie ayam atau malah belum buka) di dekat Pom Bensin dalam perjalanan ke arah Goa Pindul. Selamat makaan… Laperr euy…

One response »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s