Ngomongin Busway

Standar

Banyak cerita seputar angkutan umum bus TransJakarta. Selama stay di Jakarta, saya selalu mengandalkan TransJakarta untuk wira-wiri ke sana-ke mari. Syukurlah sampai sekarang saya masih memanggilnya dengan nama aslinya, TransJakarta. Saya belum berhasil tercemar dengan penggunaan nama ‘busway’ ala orang Jakarte.

Di suatu malam, perjalanan pulang ke kos teman di Dukuh Atas, saya tak tahan untuk tidak tersenyum ketika seorang bapak tua mengangkat telepon-seluler-tahun-jebotnya dan mengatakan pada lawan bicaranya “gua lagi di biswai”. Ya ampun, how come namanya bisa berubah begitu? Busway masih oke, lah ya. Biswai? Sejenis pawai atau tetangganya Hawaii? Sungguh menyesal saya tidak bisa menahan senyum nggak sopan saya. Maafkan saya, Pak… Saya ‘sok kota’ dan ‘sok terpelajar’ (agak menyesal).

Kembali dengan kebiasaan orang-orang menyebutnya busway. Temen-temen Jogja saya yang sudah jadi orang Jakarta (kerja dan mulai menetap di Jakarta) juga sudah memanggilnya busway. Memang melawan arus itu nggak mudah. Lagian, ngapain juga ngelawan arus. Toh semua orang juga ngerti, apa itu busway.

Trus, kenapa saya masih terus bilang “TransJakarta” kalo ada yang nanya “nanti mau ke sana naik apa?”? Simple. Karena kendaraan itu nggak pantes disebut busway. Anak TK ato SD juga tau kalau bus way itu kalau diartikan ke bahasa Indonesia, artinya jalan bus. Penulisannya pun dipisah: bus (spasi) way, dan bukan busway.🙂 Kenapa saya seolah ngotot? Ya karena menurut saya ini adalah bukti kekonsistenan. Mengapa saya harus benar dalam memilih kata interesting dan interested, kalau saya sudah salah menyebut bus dengan bus way?

Hey hey hey, saya nggak berdiri menantang sekian juta manusia Jakarta, yang nyebut bus TransJakarta sebagai busway ya…. Saya hanya menjelaskan, kenapa saya berperilaku beda. That’s all… Saya nggak niat nyolot dengan tulisan ini. Saya pendamai. Ga suka cari ribut. Ribut itu adalah kegiatan yang nggak menghasilkan keuntungan dan cuma menyerap habis ketenangan hati (yg mahal harganya).

Saya rasa, masyarakat juga nggak salah kalo menyebut si bus sebagai busway. Kenapa? Karena dari penyedia jasa sendiri seolah menamai diri busway. Terlihat di ruas jalan bus TransJakarta, plang hijau bertuliskan ‘jalur khusus busway’. Ada plang merah bergaris putih (tanda dilarang masuk/dilarang lewat) dengan tambahan kata-kata ‘kecuali busway’. Terdengar rekaman suara wanita di dalan bus, ‘terima kasih, sudah menggunakan jasa bus TransJakarta, busway’. Heleh-heleh…. Ya pantes aja semua orang jadi manggil si bus sebagai busway.

Saya mikirnya sih gini, Jakarta kan banyak bule-nya ya. Cerita tentang busway ini mungkin juga jadi oleh-oleh buat semua kerabat, teman, sodara di negara asal. Bahwa di Indonesia (maksudnya Jakarta, tapi sapatau nama Indonesia yg dibawa-bawa) bus way adalah nama kendaraan🙂

Kejadian ini lucu, karena bahasa Inggris adalah bahasa internasional yang paling populer di Jakarta (dan Indonesia). Anak muda gaul, kaum eksmud, sosialita-nya bahkan lebih bagus dalam menggunakan bahasa Inggris daripada bahasa Indonesia. So fluent… Mereka seringkali mengerti istilah Inggrisnya, tapi susah untuk menemukan kosa kata Indonesianya.🙂 Pertanyaannya: “Bagaimana mereka bisa salah pakai begitu ya?,” mungkin begitu kira-kira pikir para bule itu.

Syukurlah di Jogja, namanya masih TransJogja. Karena ga pernah ada plang dan semprotan cat di aspal yang menuliskan ‘busway’. Good job Jogja…. Hehehe🙂

7 responses »

  1. Terima kasih Re.
    Ya, aku sangat setuju denganmu dalam hal ini (dan banyak hal lain, hihi).
    Konsistensi itu penting!
    Mungkin ada istilah yang lebih utuh ya, bagaimana kalau integritas?

    Omong-omong tentang penamaan yang benar ini, kamu HARUS nonton film “Into the Wild”, serius…

    “To call everything by its right name.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s