Belajar dari Anne Avantie

Standar

Anda kenal Anne Avantie? Saya rasa, nama Anne Avantie cukup terkenal di Indonesia karena karya-karya kebaya modernnya yang indah, mewah, dan menawan. Saya yakin, hampir semua orang mengagumi karya-karya kebaya beliau.

Sekarang saya ingin anda bayangkan, orang sehebat dan seberbakat Anne Avantie, punya basic pendidikan apa? Sekolah mode mahal dan terkenal? Murid designer terkenal Indonesia? Lulusan bersertifikat dari luar negri? Semuanya salah. Anne Avantie memiliki masa lalu yang sulit secara finansial. Ia adalah lulusan SMA. Ketika lulus SMA, dia tidak bisa membuat pola, memotong, dan menjahit.

Kebaya karya Anne Avantie

Bisa membayangkan Anne Avantie remaja menjadi seperti designer yang sangat sukses seperti saat ini dengan basic pendidikannya dan keterbatasannya pada dunia jahit menjahit? Rasanya agak sulit, kan.

Bagaimana jika membayangkan Anne Avantie melamar untuk menjadi murid atau karyawan pada designer yang sudah kondang. Bagaimana ia harus memberikan persuasi bahwa ia adalah orang yang baik untuk dipilih sebagai murid atau karyawan? Anne remaja harus bilang apa, supaya sang designer kondang percaya? Akankah diterima? Ehem… (garuk-garuk kepala)… Entahlah. Rasanya agak nggak mungkin juga.

Kebaya yang sama, tampak depan

Hahaha, berandai-andainya sudah dulu. Intinya saya ingin mengatakan bahwa kadang-kadang, kita merasa berada di posisi yang sulit. Tidak banyak jalan yang bisa kita pilih. Banyak keterbatasan kita yang menyebabkan kita tidak mungkin melalui jalan A, memiliki peluang sangat kecil kalau lewat jalan B, sehingga terpaksa lewat di jalan C yang nampaknya nggak begitu meyakinkan. Nggak meyakinkan untuk membawa kita ke tujuan yang diharapkan.

Namun di titik itu, kita harus menerima keadaan, berjuang lebih keras dari mereka yang memiliki jalan lebih baik, dan lebih tekun dalam berusaha. Sisanya adalah keberserahan kepada Tuhan, karena kesombongan akan meruntuhkan semua hal baik. Siapa yang benar-benar berusaha, akan menuai apa yang sudah ditanamnya. Apa yang lebih mudah dari berpasrah kepada Tuhan? Semuanya akan ringan.

3 responses »

  1. Terima kasih semangatnya Re. Tapi aku nggak menemukan yang aku cari di artikel ini. Waktu baca judulnya langsung terbayang ada kisah singkat Anne Avantie. Ternyata memang ada, sangat singkat sekali. Hihi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s