Ngobrolin Joger & Dagadu

Standar

Sebagai sedikit informasi, saya adalah orang yang tertarik dengan dunia perkaosan [red: baca yang pelan, kalo kecepetan, bisa salah baca jadi 'aksi kriminal']. Nah, baru-baru ini, tepatnya tanggal 22 Januari 2009, saya ke Joger di Bali. Dan kemarin [2 Februari 2009] saya ke Dagadu.

It was my first time came to Bali. Itu juga pertama kalinya saya datang ke Joger dong! Ramenya…. minta ampun! [suara: ampun..... ampun....] Lepas dari keramaian di sana, saya mau komentarin tentang kaosnya Joger. Kaos Joger ukurannya besar! Untuk ukuran badan saya, saya harus beli yang untuk anak-anak, ukuran XL. Otomatis, tulisannya itu ga cocok donk! Tulisannya ya buat anak-anak! Huks… Mana tulisannya pada ‘ga waras’ semua. Ga ada yang cocok buat saya! Gambarnya juga cuma gitu-gitu aja. Tipikalnya Joger.

Sayang sekali…. Kaos Joger nggak menarik untuk saya. Komentar yang sama juga muncul dari beberapa orang teman saya, lho! Wah…. tapi memang Joger luar biasa. Walau kaosnya kaya gitu, yang masuk ke tokonya itu luar biasa banyak. Mungkin karena saya datang bersamaan dengan rombongan wisatawan lain. Jadinya, sangat padat. Sehingga kenyamanan berbelanja berkurang. Hanya saja, ketika melihat moment seperti itu, di mana kaos-kaosnya jadi tidak menarik lagi, saya mulai mengkhawatirkan sustainability-nya. Pak Joger harus segera bertindak! Kapasitas toko dan barang yang tersedia tidak dapat melayani demand yang ada. Ayo, Pak Joger! Berbenah!!!

Ngobrolin Joger sudah selesai, sekarang giliran Dagadu.

Saya datang ke Dagadu semalam untuk mencari sebuah kaos yang akan saya kirimkan ke Kazakhstan. Sayangnya, nggak terlalu mudah juga mencari kaos yang bisa saya berikan pada orang luar negri. Tipikal kaos Dagadu adalah plesetan. Agak ‘gimanaa’ gitu, kalau kasi kaos yang plesetan. Pengennya dapet kaos yang desainnya menarik, kelihatan khas Jogja, tapi pakai bahasa Inggris. Hahaha, makanya ga gampang.

Awalnya, sebelum pergi ke Dagadu, saya berharap menemui kaos versi kota-kota lain, seperti Batur Raden, Kasongan, dll yang berada di bawah label Hiruk Pikuk [sister brand Dagadu]. Sayang, sekarang Hiruk Pikuk yang dijual di Jogja, hanya yang tulisannya Jogja. Kata gardep [pramuniaga Dagadu disebut gardep, singakatan dari garda depan] yang tulisan kota lain ya tersedianya di kotanya masing-masing. Komentar saya atas koleksi Hiruk Pikuk, bad! Kurang menarik, dan koleksinya hanya sedikit. Harus banyak design baru ditambahkan.

Kunjungan saya yang terakhir ke Dagadu, agak mengecewakan. Nampaknya manajemen sedang sibuk dengan ekspansinya melalui Omus, Hiruk Pikuk, dll, sehingga pergiliran desainnya agak lambat. Key chain-nya juga belum banyak pilihan. Saya mencari key chain yang agak eksklusif, minimal dari akrilik, atau bahan logam. Sayang, nggak ada yang oke. Dagadu harus melihat kekurangan ini, untuk digarap.

Ayo…. Dagadu… Joger, aku mendukung kalian. Teruslah maju!!!

Oiya, sebagai penutup, sedikit saja, kita ngomongin kaos Jangkrik yang saya temui di kompleks GWK [Garuda Wisnu Kencana] dan Bandara Ngurah Rai. Koleksinya lumayan. Agak surprise juga dengan koleksinya yang menggunakan karikatur Beni dan Mice. Juga tersedia kaos oleh-oleh yang harganya Rp 200 – 300 ribu. Mungkin karena untuk mengganti ongkos beli ijin penggunaan karikatur secara eksklusif. Jangkrik cukup oke juga!!! Makin maju, ya!!!

Pinjam gambar dari sini, sini, dan sini

About these ads

10 responses »

  1. Sambil baca tulisanmu lagi pake baju joger rel….
    Kok bs kebetulan ya?? Tapi kayaknya untuk aq pas deh rel…..
    Anyway komentar untuk dagadu dan joger, i’m lovin it….

  2. joger tuh,, udah jadi kegemaran baju tidur gw sejak gw smp,, soalnya dia tuh kaosnya enak banget kalo dipake,,, jadi pernah gw beli gak mikir tulisanya tuh sebenernya apa,,sampe setelah berbulan2 gw pake dan ada orang lain yg baca baju yg gw pake, hehehe,,, apalagi keluaran dibawah 2004,, ga ada jaitan pinggir,,

  3. @ hariz
    gw juga suka baju putihnya. ga ada jaitan pinggir sampai sekarang….
    cuma ya kemaren itu ga liad yg oke aja.
    sebelumnya gwa penggemar kaos putih joger. sayangnya, setelah datang sendiri ke sana… kecewa….

  4. Di Jogja ada Dunia Baru Kaos Oblong, Awon.
    Jl. Kapten Tendean 33 Wirobrajan.
    Tadinya setelah Dagadu agak Kendor, ada “Sirkus T-shirt” ( yang ini eksdesainer Dagadu ) lalu muncul “Oblong Pituturnya” Mirota Batik, melibatkan anggota Sirkus t-shirt…sayang, kemudian dibajak emperan juga. Sirkus bubar, kemudian ada kaos asal bunyi_nya “Gareng”, Ketua Sirkus T-shirt maju lagi ke dunia oblong, bikin Kaos Cap Munyuk..lalu terakhir 2009 muncul Raden Malioboro. Sebelumnya sekitar tahun 2007 -2008 ada Oblong Idealis, ada juga “Kaos Awon”( yg ini dari Bandung coba njelajahi Jogja).
    Beberapa tahun lalu tepatnya Tahun 2005, saya berkenalan dengan anggota “Sirkus T-shirt” kemudian jadi pembantu bikin Oblong Pitutur Mirota Batik, lama2 jadi asisten desainernya..
    Sayang..Sirkus tlah Usai, saya kelabakan terlanjur cinta oblong lucu..tanpa ba-bi-bu coba gabung dengan Kaos Awon, dan jadi ujung pintu ..eh ujung tombak, dibantu desainer utama yang di Bandung.
    Bosan karena Bigboss lebih suka Joger yang nggak ada lutu2nya..konsep Kaos Awon melenceng dari khas Jogja. Puahhh.. akhirnya memutuskan tuk cabut!
    Kutinggalkan satu desain favoritku di toko Kaos Awon; ” AWAS LUCU KUTINJU!”
    … Hengkang dari Awon muncul kaos komunitas pemancing.. “MANCING AJA!”
    Kerjasama total antara saya,desainer Awon yg di Bandung, dan desainer Dagadu.
    Sebagian desain “Mancing Aja”: Rani.. Umpan Paling Mahal, Fishbook, Kebelet Fishing, Mancing Im Lovin It, Mancing Uneedit ( MU ), Tutup Mulutmu Mancing Aja, War is Over, Bumi Gunjang-ganjing, Siang Malam Mancing, dll. Pokoknya sangat menyenangkan, ga cuma modal lucu, tapi ada ilmu, berita, hits, dan tidak melulu berbau politik.
    Oblong yang Aneh dan tidak menarik, tapi Mendorong kita untuk berpikir Maju!
    Sudah dulu ya, kapan2 kalau mau Ke Jogja dan nyari Oblong yg unik, kontak aja di :kaoskuku@gmail.com / CP: 085729833666

  5. gw setuju bro..
    waktu gw ke bali dengan rombongan tour tahun baru lalu [tahun baru 2010..hehe..]
    sempat mampir ke joger, dan ramainya parah bgt.
    muterin smua tempat pakaian joger, modelnya cuma itu-itu aja..
    joger itu tempat baju-baju yang bagus..emang bagus tapi modelnya kurang menarik..bahkan temen gw yg beli membedakan dengan temen gw yang satu lagi..jadi 4 orang temen gw ngambil baju berbeda sekitar 5-6 stel, udah ga ad lagi model yg laen..
    hehehe..
    joger jelek, bali bagus..
    ga ada penjual yg membuat jelek namanya..
    hahahha..
    I love JOGER..
    pengen liat model JOGER yang terbaru..

  6. Ciah…belum tahu kalau di Solo ada kaos khas solo yang oke, kan? Dapatkan kaos khas Solo dengan cita rasa yang berbeda. Kaos yang bertutur tentang Solo, dengan sentuhan rasa legitnya akan Solo, yang bakal memberikan seribu satu kenangan tentang Solo, bahkan tak terlupakan.

    SAOS “Kaos Rasa Solo” dapatkan di outlet resmi kami di Night Market Ngarsopuro (buka tiap malem minggu).

    Atau lihat di web kami:
    http://www.saos-solo.blogspot.com
    atau hubungi kami di HP: 0852 9355 9082.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s